klpost

Suami mengamok melihat isteri berasmara dengan jiran

Decrease Font Size Increase Font Size Text Size Print This Page

Jangan pernah cuba-cuba untuk meniduri isteri orang jika tidak mahu nasib seperti yang menimpa Abdul Tholib (22). Lelaki berasal dari Bulak Banteng Wetan, Surabaya, Jawa Timur, ini maut gara-gara dilibas parang oleh Sawaludin (31).

Dari maklumat yang dikumpul, kejadian nahas yang menimpa Tholib bermula tatkala beliau berduaan dengan Siti Azizah (35) yang tak lain adalah isteri Sawaluddin.

Ketika itu, Sawaludin yang tinggal di Jalan Dukuh, Bulak Banteng Patriot, Surabaya ini hendak berangkat pergi bekerja. Namun, selang satu jam kemudian Sawaludin kembali ke bilik sewanya kerana telefon bimbitnya tertinggal.

Dia terkejut tatkala membuka pintu bilik mengetahui isterinya sedang tidur dengan seorang laki-laki yang tidak dikenalnya. Terjadi pertengkaran diantara Sawaludin dengan laki-laki yang hanya diketahui sebagai Bang Tholib itu.

Setelah terjadi pukul memukul, Tholib mengeluarkan sebilah parang. Dengan pantas, Sawaludin merebut parang dan langsung melibas Tholib di bahagian perutnya.

Tholib pun langsung meninggal di tempat kejadian dengan berlumuran darah. Setelah melakukan tindakannya itu, Sawaludin langsung lari dan ditahan oleh petugas Resmob Polrestabes Surabaya.

“Dia kami tangkap di Pasar Tanah Merah Bangkalan. Tersangka tidak melawan saat ditangkap”; kata Kasat Reskrim Polrestabes Surabaya AKBP Farman kepada Wartawan di Mapolrestabes Surabaya, Jalan Taman Sikatan I.

Untuk sementara, kata Farman, motif pembunuhan yang dilakukan oleh Sawaluddin adalah marah kerana melihat isterinya tidur dengan laki-laki lain.

Polis juga mengambil sejumlah barang bukti berupa sebilah parang, seluar, dan t-shirt milik Tholib yang masih terdapat kesan darah. Di hadapan petugas, Sawaludin mengakui semua perbuatannya.

“Saya lihat dia dan isteri saya tidur. Siapa yang tidak marah kalau isterinya tidur dengan lelaki lain” akuannya kepada petugas. Diatas pebuatannya itu, Sawaludin perlu ditahan dengan Pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman penjara maksima 20 tahun. -okezone