klpost

Singapura melarang memberi salam Asalamualaikum atau mengucapkan Alhamdulillah, Astagfirullah

Decrease Font Size Increase Font Size Text Size Print This Page

By Zainuddin Maidin

Seorang rakyat Singapura telah memberikan reaksi terhadap posting KERIS DI PACAK DI SINGAPURA SAMBUT PUASA DAN RAYA dengan mendedahkan beberapa tekanan terhadap muslim di Singapura disebalik keris yang terpacak itu.

Dalam postingnya tanggal 7 Ogos 2012, rakyat Singapura itu yang tidak memberikan namanya mendedahkan perihal DJ Radio dan TV di Singapura dilarang untuk memberi salam: Asalamualaikum atau mengucapkan Alhamdulillah, Astagfirullah dan sebagainya. Drama Melayu terbitan Singapura juga mesti mematuhi perintah yang sama.

Selain dari itu, sekolah-sekolah di Singapura juga melarang murid-murid sekolah yang beragama Islam yang sudah baligh memakai hijab.
Bagaimanapun penulis ini berkata, ada beberapa perkara dari segi sivil pentadbiran yang boleh dipelajari oleh Malaysia dari Singapura, tetapi katanya: “Pelajarilah juga bagaimana agar Malaysia tidak kehilangan hak pribumi dan agar hak muslim terpelihara.”

Bacalah posting penuh dari rakyat Singapura ini:-

Anonymous7 August 2012 17:31
Salam tuan- Kadangkalanya indah gambar dari nyata. Meskipun adalah benar apa yang tuan nyatakan didalam tulisan ini, ada beberapa perkara yang perlu saya ketengahkan sebagai rakyat Singapura Melayu dan Muslim.

1) Azan masih boleh dilaungkan tetapi tidak boleh dilaungkan keluar dari masjid. Ini bermakna corong speakers mesti tidak boleh dihadapkan ke arah luar.

2) Saluran media Melayu- Suria TV, Radio Warna & RIA ada beberapa peraturan yang melarang para DJ memberi ucapan As-Salamualaikum, atau mengucapkan Al Hamdulillah, Astaghfirullah dan sebagainya. Drama Melayu terbitan Singapura juga diberi perintah yang serupa.

3) Tanah Waqaf diambil oleh Pemerintah dengan penggubalan AMLA (Acquisition of Muslim land Act). Ianya dibeli dengan harga rendah dan dijual kembali dengan harga pasaran yang melambung tinggi berlipat ganda.

4) Murid sekolah perempuan Muslim yang sudah baligh tidak dibenarkan memakai hijab.

5) Sejarah diputarbelit dimana sekolah mengajar murid-muridnya yang kesemua orang Singapura adalah asal imigran. Ini berbeza dari perlembagaan Singapura yang menyatakan hak khusus orang Melayu sebagai indigenous people (pribumi)

6) Yuran percuma yang dulunya hak orang Melayu sudah dilenyapkan

Memang ada beberapa perkara yang Malaysia boleh belajar dari Singapura dari segi pentadbiran sivil dan sebagainya. Tetapi, pelajarilah juga bagaimana agar Malaysia tidak kehilangan hak asli pribumi & agar hak Muslim terjaga. Kami diSingapura sedang belajar bagaimana hendak menyatupadukan semangat kewarganegaraan yang utuh seperti mana rakyat Malaysia menyokong, serta meraih Lee Chong Wei.