klpost

Kisah MP PKR halau isteri

Decrease Font Size Increase Font Size Text Size Print This Page

Banting – Halimah Mohd Sahat 48, telah mendirikan rumahtangga dengan Abdullah Sani Abdul Hamid , dimana suaminya kini merupakan Ahli Parlimen PKR Kuala Langat Selangor. Mereka dikurniakan enam orang anak. Seorang menantu dan seorang cucu. Sebelum ini Halimah hidup aman bahagia bersama suami dan anak-anaknya.

Bagaimanapun suasana telah berubah selepas suami bergelar YB apabila memenangi pertandingan dalam pilihanraya umum ke 12 untuk kerusi Kuala Langat (Banting) atas tiket PKR.

Pada peringkat awal bergelar YB tidak ada masalah yang timbul. Suasana berubah tidak berapa lama kemudian apabila YB PKR itu berkenalan dengan seorang Wanita PKR Hulu Selangor yang dikenali sebagai Faizah Ariffin, yang juga merupakan seorang mak andam.

Sikap suaminya mula berubah dan berlaku penderaan secara mental terhadap Halimah. Faizah juga sering mengganggu hidup Halimah termasuk mencabar Halimah menerima dirinya sebagai madu.

Halimah hidup dalam keadaan tertekan kerana tidak dipedulikan suami, ditengking dan dimarahi dalam tempoh yang agak lama. Halimah mengadu kepada kepimpinan PKR peringkat pusat. Ketua Wanita PKR, Zuraidah Kamaruddin diberi tanggungjawab oleh PKR Pusat untuk menyelesaikan kes rumah tangga Ahli Parlimen mereka. Zuraida pernah berkunjung ke rumah Halimah di Banting pada 2011. Namun sekadar hanya meminta supaya Halimah bersabar.

Faizah Ariffin juga mempunyai hubungan yang baik dengan Zuraidah. Dalam kes ini Zuraidah telah menjadi kapak dua mata. Dengan Halimah dia minta supaya bersabar dan berjanji akan menolong. Dengan Faizah pula dia galakkan supaya bernikah dengan Abdullah Sani atau yang dia panggil Dollah.

Dalam perbualan telefon tersebut, ahli parlimen PKR berkenaan telah menengking Halimah dengan berkata AKU DAH HALAU HANG, PASAI APA HANG NAK BALIK SINI LAGI, EHHH AKU DAH TAK SUKA KAU LA.

Apa yang diungkapkan oleh ahli parlimen PKR itu dinyatakan oleh Halimah dalam laporan polis yang dilakukannya. Halimah melakukan laporan itu bagi melindungi keselamatan dirinya.

Selepas suaminya enggan mengambilnya di Klang Sentral , Halimah menghubungi pula beberapa orang anaknya. Mereka juga enggan mengambil Halimah di Setesen Bas. Akhirnya anak sulung Halimah datang mengambilnya di stesen bas.Namun apa yang memelikkan Halimah apabila anak-anaknya menghubunginya dan mengahalang dia dari pulang ke rumahnya di Banting.

Halimah tetap berkeras untuk pulang juga ke rumahnya di Banting.

Dalam keseluruhan cerita Halimah, disinilah saat yang amat-amat menyedihkan. Satu perkara yang tak terfikir dek akal dilakukan oleh seorang suami yang juga seorang wakil rakyat. Sesiapa sahaja yang mendengarnya pasti akan meremang bulu roma. Inilah kecelakaan dan haram jadah seorang pemimpin PKR.

Dalam perbualan telefon tersebut, ahli parlimen PKR berkenaan telah menengking Halimah dengan berkata AKU DAH HALAU HANG, PASAI APA HANG NAK BALIK SINI LAGI, EHHH AKU DAH TAK SUKA KAU LA.

Apa yang diungkapkan oleh ahli parlimen PKR itu dinyatakan oleh Halimah dalam laporan polis yang dilakukannya. Halimah melakukan laporan itu bagi melindungi keselamatan dirinya.

Selepas suaminya enggan mengambilnya di Klang Sentral , Halimah menghubungi pula beberapa orang anaknya. Mereka juga enggan mengambil Halimah di Setesen Bas. Akhirnya anak sulung Halimah datang mengambilnya di stesen bas.Namun apa yang memelikkan Halimah apabila anak-anaknya menghubunginya dan mengahalang dia dari pulang ke rumahnya di Banting.

Halimah tetap berkeras untuk pulang juga ke rumahnya di Banting.

Dalam keseluruhan cerita Halimah, disinilah saat yang amat-amat menyedihkan. Satu perkara yang tak terfikir dek akal dilakukan oleh seorang suami yang juga seorang wakil rakyat. Sesiapa sahaja yang mendengarnya pasti akan meremang bulu roma. Inilah kecelakaan dan haram jadah seorang pemimpin PKR. – SEL13